Dilema Kerja Masa Kini

kerja

Kalo boleh dibilang, generasi milineal paling malas dan bingung jika ditanya orang

‘Apa sih  profesimu ? Apa sih pekerjaanmu ?’

Pasti clakep, mingkem, dan takkan mesem. Bingung mau jawab apa. Mau jawab foodstylist, nanti bingung ngejelasinnya. Masak ya mo bilang merangkai makanan ? Mau jawab buzzer, nanti juga bingung ngejelasinnya. Masak mo bilang bikin status ratusan kali dalam 1 jam. Kan ya ndak mungkin juga. Atau yang paling ngehits di era masa kini, Ternak Instagram.

Coba anda lihat di situs-situs seperti kaskus, olx, tokopedia atau semacamnya lah. Banyak barang-barang yang dijualnya adalah barang remeh-temeh. Namun penghasilannya ? Wah jangan dihitung. Itu sudah lebih dari cukup. Bahkan akhirnya mereka mendaku dirinya sebagai pegiat jualan online.

Jaman sekarang memang semua serba gak jelas. Termasuk profesi. Kalo dulu  bapak saya bilang. Profesi ya cuman 1. Kerja di pemerintahan. Kalo ndak kerja disitu ya bukan profesi. Tapi wiraswasta atau swasta.

Coba kamu cek KTP. Bagian profesi atau pekerjaan. Swasta, wiraswasta, PNS, atau pegawai bank.Ya cuman 4 itu yang populer. Kalo contoh yang saya sebutkan kayak buzzer, dan lainnya bagaimana ? Ya masih masuk swasta.

Coba kamu tanyakan Agus Mulyadi. Mana mau ngaku kalo ia adalah tukang edit foto, blogger kondang, penjual batu mimpi atau redaktur Mojok ? Ia malah mengaku kalo bekerja di Penerbitan Mojok. Iya Mojok yang itu.

Terkadang memang dunia ga adil. Ya kayak profesi ini. Generasi milineal sudah jarang mau masuk PNS. Bukannya kenapa-kenapa. Mereka sudah emoh terikat dengan waktu yang ketat. Masuk jam 8 kemudian pulang jam 4 sore. Sudah gitu, gajinya cuma cukup buat makan. Kebutuhan yang lain gimana ? Entahlah. Kalo kata Alm. Bob Sadino, “kamu itu kerja apa dikerjain ?”

Lho ya memang. Anak2 jaman sekarang sudah gerah, malas terikat waktu. Pengennya apa ? Ya kerja di rumah, waktu sedikit, ndak banyak nguras tenaga tapi gajinya selangit. Makanya muncul profesi-profesi yang menurut kamu semua boleh dibilang ga logis. Ya memang ga logis. Tapi sekarang profesi model begitu jamak dan menjamur dimana-mana lo.

Coba kamu keluar ke kafe-kafe. Kumpul-kumpul dengan mereka. Kamu mungkin mengira. “Anak-anak jaman sekarang jarang bersosialisasi ya ? Kalo udah kumpul, kepalanya malah menunduk. Sibuk dengan hapenya.” Nah, saya ndak percaya. Suatu sore, saya pernah iseng duduk2 di sebuah kafe cukup ngehits di Jogjakarta. Tak perlu saya sebutkan. Kamu pasti tahu. Pokoknya ini tempat legenda lah.

Ada 4 orang duduk melingkar. 3 dan 1 cewek. Begitu mereka datang dan duduk, serempak mereka langsung mengeluarkan hp dan utak atik hapenya masing-masing. 5 menit. Masih nunduk. 10 menit. Ya masih nunduk. 15 menit. Hoalah, kok ya masih nunduk. Betah sekali, pikir saya. Karena penasaran, saya datangi mereka. Kemudian terjadi dialog. Saya sebut Cowok A, Cowok B, dan Cowok C.

Saya : “Maaf mas, hotspotnya lancar ya ?”

Cowok B : “Lancar banget mas, makanya saya betah disini.”

S : Kalo boleh tau, lagi ngapain mas ? Kok saya lihat daritadi kayak sibuk banget mas.”

Cowok B : “Cuman ngetweet mas.”

S : “Maksudnya gimana ?”

Cowok A : “Ya ngetweet mas. Cuman ini tweet berbayar mas.”

S : “Berbayar gimana maksudnya ?”

Cowok C : Ya ada yang bayar kami mas. Pokoknya sehari, tiap orang 80x tweet mas.

S : Dibayar berapa ?

Cowok A : Minimal 300rb mas per orang. Tapi ada juga yang 500rb mas. Tergantung yang bayar kami.

S : Itu sehari dibayar segitu ? Ada jam2 khusus ?

Cowok C : Ndak ada mas, ya pokoknya ngetweet aja. Boleh retweet juga kok. Bebas jamnya. Yang penting 80x itu mas.

Modyar ra koe. Mak jegagik rasanya. Jakun naik turun sambil telan ludah. Pie jal ?

Mereka adalah anak2 muda yang boleh dibilang selow, duduk di kafe, sembari main hape. Tapi darisitulah mereka menghasilkan uang. Katakanlah mereka sehari 400rb. Kalo kerja 5 hari saja, mereka sudah dapat 2 juta. La kalo sebulan ? Ya 8 juta. CUK. Cerdas. Ulet. Kreatif.

Kalo begini, terpecahkanlah impian orang-orang Jogja untuk beli rumah. Kan situs sebelah pernah melansirkan data kalo orang-orang Jogja mau beli rumah di Jogja, maka mereka minimal penghasilan 5 juta. Nah kalo profesinya kayak mereka gitu ? Jangankan 1 rumah, mungkin 2 rumah bakal ia beli.

Tapi ya gitu, mereka tetap saja bingung kalo mau menjelaskan profesinya apa. Halalkah profesi mereka ? Duh dek, hari gini masi ngomong halal. Emang halal itu gimana ? Kerja keras, banting tulang dari pagi sampai malam ? Walah kalo jaman sekarang ndak berlaku. Asal ndak merugikan orang lain. Saya kira halal kok.

Lha, orang-orang yang duduk dan berjas di  Senayan aja, tilap-tilep duit rakyat aja masi ngaku halal kok. Jelas lho ya. Nilep bung. Itu korupsi ? Wah ya ndak tau. Mungkin ghosob.

Jadi, memang zaman sudah berkembang. Dulu yang ndak bakal kepikiran bapakmu, bisa jadi profesi. Ya kayak yang saya sebutkan tadi. Hape sekarang ndak hanya buat buka video porno tapi bisa buat menghasilkan uang. Serius ini. Cobalah.

Tapi tetap saja hati2. Kalo profesi yang kamu geluti makin menjamur, bisa kena pajak lho. Ndak percaya. Coba deh pikir, apa profesi yang lagi ngetren ? Hayoo apa ?

Iya. Benar sekali. Awas jangan jadi artis endorse, pajak mengintai. Denger2, negara telah kehilangan milyaran rupiah. Ya gara-gara artis endorse itu. Huft. Kok ya selow sekali negara kita ya.

Udah ya, mau ceramah dulu. Sapa tau profesi ceramah dibayar. Kan lagi ngehits. Nanti biar saya tulis di KTP.

Profesi : Motivator.

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Dilema Kerja Masa Kini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s